Menyantuni Adab Berkenaan Hutang

Adab Orang yang Berhutang

1. Tidak berhutang kecuali dalam keadaan darurat – Seseorang itu tidak dibolehkan berhutang untuk membeli sesuatu dan bermegah-megah dengannya atau berniat untuk melakukan perkara yang dilarang oleh Allah dengan wang pinjaman tersebut.

2. Niat untuk menjelaskan hutang – Berniatlah untuk menjelaskan hutang kerana Allah akan membantunya.

3. Berusaha untuk berhutang dengan orang yang soleh – Orang yang soleh tidak akan mencemarkan nama baik orang yang berhutang, dan menyebarkan tentang hutang tersebut dan tidak mengungkit-ungkit pemberiannya.

4. Sesuai dengan kemampuan – Berusaha untuk menimumkan kadar hutang mencukupi untuk memenuhi keperluan dan bukan menampung kehendak diri sendiri.

5. Melunaskan hutang pada waktunya dan tidak bertangguh-tangguh – Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Orang yang menunda untuk melunaskan hutangnya (padahal dia boleh melunasinya) ialah orang yang zalim.: (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

6. Membayar hutang dengan cara yang baik – Antara adab yang boleh dilakukan seperti menepati waktu menjelaskan hutang, berterima kasih kepada pemberi hutang dan menggantikan sesuatu yang lebih baik bagi barang yang dipinjam.

Adab Orang yang Dihutang.

1) Memasang niat yang baik ketika memberi hutang – Berniatlah untuk menolong seseorang kerana Allah dan mendapat pahala atas perbuatan tersebut. Allah menyukai seseorang yang membantu saudaranya keluar daripada kesesusahan.

2) Bersikap baik apabila ingin menuntut hutang – Apabila ingin menuntut hutang, bersikaplah dengan sifat lemah lembut dan bermurah hati. Jangan mencaci penghutang atas kekurangannya dan memburukkan nama baiknya.

3) Bertolak-ansur kepada penghutang – Antaranya dengan memberikan tempoh waktu yang sewajarnya untuk menjelaskan hutang. Janganlah membelenggu penghutang dengan tempoh waktu yang singkat untuk dia menjelaskan hutangnya. Allah menjanjikan keselamatan pada hari kiamat bagi orang yang memudahkan urusan orang yang sukar membayar hutang.

4) Menghapuskan hutang bagi orang yang tidak mampu membayarnya – Rasulullah bersabda, maksudnya: “Terdapat seorang pedagang yang suka memberi hutang kepada manusia. Apabila melihat ada yang tidak mampu membayarnya, dia berkata kepada pembantunya: ‘Maafkan sahaja dan hapuskan hutangnya. Semoga Allah memaafkan kita.’ Maka Allah pun memaafkan (dosa-dosanya).’ (Riwayat al-Bukhari)

Adab Berkenaan Hutang Piutang

  • Menulis perkara yang berkaitan hutang – Allah memerintahkan untuk mencatatkan segala urusan hutang piutang seperti yang terdapat dalam surah al-Baqarah ayat 282. Ia wajib dilakukan dengan sikap amanah dan secara terperinci. Selain itu, ia dilakukan untuk menjaga nama baik orang yang berhutang dan menghindari dirinya daripada tuduhan tidak bertanggungjawab atau tidak memegang amanah.
  • Ada saksi – Urusan hutang piutang perlu disaksikan oleh dua orang lelaki yang adil dan boleh dipercayai sebagai penguat bagi catatan hutang yang telah dibuat. Jika tiada, hadirkan seorang lelaki dan seorang perempuan sebagai saksi.
Wallahualam
 
 
 
Klik gambar di atas untuk tempahan segera.
 
 
Facebook
Twitter
LinkedIn
Telegram
WhatsApp
Email
Print

Views: 3

Bagaimana Menyediakan Bajet?

Rancang Kewangan

Bagaimana Menyediakan Bajet?

Apa Itu Bajet?

Bajet adalah suatu pelan mengurus aliran tunai dan digunakan untuk membuat anggaran pendapatan dan perbelanjaan anda di masa hadapan. Secara ringkas, bajet menyenaraikan semua aliran masuk tunai dan aliran keluar tunai yang dijangkakan untuk membantu anda membuat keputusan kewangan secara berhemat.
 
Kenapa anda perlukan bajet?
Berapa kalikah anda telah membuat pengeluaran daripada mesin ATM tanpa menyedari bahawa anda telah menggunakan kesemua wang anda dalam tempoh sehari dua? Lazimnya agak sukar untuk kita mengingatkan kembali ke manakah wang itu dibelanjakan. Kebiasaannya ramai orang tidak menjejaki perbelanjaan dan berbelanja lebih daripada pendapatan mereka. Itulah sebabnya bajet adalah penting.
 
Kebaikan mempunyai bajet?
  • Hidup mengikut kemampuan
  • Memupuk tabiat menabung
  • Menabung untuk digunakan semasa kecemasan kewangan
  • Menambah nilai harta bersih

Hidup mengikut kemampuan.

Keperluan dan kehendak.
Ingat, bajet adalah berdasarkan pendapatan dan perbelanjaan. Oleh sebab pendapatan dan perbelanjaan berbeza mengikut seseorang individu, maka bajet anda seharusnya berasaskan kepada keperluan dan kehendak anda.
 
Jadi, bagaimanakah caranya anda membezakan antara keperluan dan kehendak?
 
Keperluan adalah sesuatu yang anda perlu ada dan tidak boleh hidup tanpanya. Sementara kehendak pula adalah sesuatu yang anda inginkan tetapi tidak semestinya perlu.
 
Panduan menyediakan bajet.
Setelah mengetahui manfaat menyediakan bajet, sekarang anda sudah bersedia untuk membuat bajet sendiri. Semuanya dapat dilakukan melalui tiga langkah mudah berikut:
 
1) Senaraikan semua sumber pendapatan anda.
  • Catatkan gaji bersih selepas ditolak potongan KWSP, cukai dan PERKESO.
2) Senaraikan semua perbelanjaan anda.
  • Bahagikan perbelanjaan kepada tiga kategori – tetap, berubah-ubah dan berdasarkan budi bicara.
  • Simpan 10% daripada jumlah pendapatan anda sebelum berbelanja.
3) Tentukan kedudukan aliran tunai bersih anda.
  • Jika ada lebihan, syabas! Pastikan perbelanjaan anda yang sebenar mengikut bajet yang disediakan.
  • Jika terdapat defisit, semak semula bajet anda dengan mengurangkan perbelanjaan budi bicara sehinggan kedudukan aliran tunai menjadi positif.
  • Sebaiknya anda mempunyai lebihan wang untuk membina dana kecemasan.

Facebook
Twitter
LinkedIn
Telegram
WhatsApp
Email
Print

Views: 4

SyaihanSirotin.com Hai, tekan loceng untuk terima promosi dan update dari website ini :-)
Dismiss
Allow Notifications